Pelayanan Tol di Jakarta, seperti inikah?

Masuk: November 12th, 2010 | Kategori: Transportasi | Komentar: 1

cb

Senin,8 November 2010 sy berangkat ke kantor dari rumah saya yang berada di duri kosambi (Cengkareng – Jakarta Barat) bersama kakak perempuan saya berhubung kami kerja di satu kantor di kelapa gading. Seperti biasa, sy masuk tol JLB dari jalan outer ringroad dengan membayar Rp 7.000,- lalu saya mengambil jalur paling kanan tol dgn kecepatan 100 km/jam dan di depan saya ada mobil xenia biru dan di depan mbl xenia ada mobil petugas tol.

Dan di ujung tol JLB ini mereka membuat persempitan jalan sehingga arus mobil di buang ke arah kiri tol dan jalur kanan tol hanya petugas saja yg dapat masuk dan ada petunjuk dan larangan di sebelah kanan jalan. Mobil saya beserta dua mbl di depannya kebablasan sehingga mngambil jalur kanan dan masuklah ke jalur yg sebenarnya hanya utk petugas tol. Lalu di depan ada petugas tol dengan memegang HT nya lalu mbl d depan sy sudah mbuka kaca dan berbicara dgn petugas tol yg berwajah agak marah.

Dan giliran saya buka kaca dan petugas tol menghampiri lalu dia bilang gini “PAK BISA BACA GAK, UDAH TW GAK BOLEH MSK SLAIN PTUGAS?” Dengan emosinya, sy pun tidak terima ” Loh kenapa marah2 pak, santai aja emg sy minta bukain supaya sy gk muter balik, engga khan?” Lalu dia blg ” Iya, bapak bs baca gak? Udah salah ngotot lagi mestinya saya tindak sampean”

Sy bales ” bisalah pak kalo gak mana bisa punya SIM ch Pak, iya saya salah kenapa marah2 elu jg salah kenapa gak ada petugas di situ dari 3 jalur jadi 1 jalur bahaya gak elu malah disini kongko2, u mw tindak gw? U siapa? Cm petugas tol pak gak ada hak nindak pengguna tol kecuali polisi PJT. X mw silahkan u panggil PJT gw tungguin di sini, gw kena tilang gpp emg gw salah tp u nyolot gw gk trima.

Lalu temannya yg satu lagi datang bilang ke sy udah pak, muter balik aja lah gw bilang sp yg minta di bukain ini mw muter balik temen u aja nyolot” Akhirnya gw muter balik berhubung bs telat jg ke kantor.

Saya bingung jalan TOL itu pelayanan atau bukan ya? Pelayanan kok begini. Sy jg pernah mengalami hal lain, x kita bayar kelupaan uangnya kurang Rp 500,- diteriakin pake toak gede2 (gak masalah emg 500 perak 10 mbl uda goceng, gaji petugas karcisnya aja berapa, kasian nombokin) tapi gw pernah uangnya lebih krn gw lagi ada telepon msk n urgent jd abis gw bayar gw main jalan aja, gw bayar pk 2 rb an TOL nya harganya Rp 1.500,- tapi gak ada toak bunyi ato apa tuh. WHY??

Udah masyarakat pake pelayanannya tapi perlakuannya kyk gini tp mgkn mereka merasa kita butuh dy jadi begini jadinya. Kecewa banget rasanya, hal sepele aja bangsa kita begini pantes aja hal2 gede gk bs di handle kyk kemacetan gak pernah bs terurai. Cape dehhhh!!!




Sebarkan Tulisan Ini Melalui:

Satu komentar pada “Pelayanan Tol di Jakarta, seperti inikah?”

  1. 1 rodes berbagi info berkomentar pada jam 7:44 am tanggal June 13th, 2011:

    semoga aja ada kesadaran dari masing-masing individu.
    saling menghormati.
    pengguna membutuhkan pelayanan yang baik.
    salam kenal gan.


Ingin berkomentar?

Lapor dan Apresiasikan!